Dampak Pembangunan Mal, Resapan dan Limpasan Air : Artikel dan Makalah

Artikel dan Makalah tentang Dampak Pembangunan Mal, Resapan dan Limpasan Air - Kota Malang merupakan kota terbesar kedua di Propinsi Jawa Timur setelah Surabaya memiliki luas wilayah sebesar 110,06 km². Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir Kota Malang telah mengalami perkembangan cukup pesat. Hal ini dapat dilihat dari pertumbuhan jumlah penduduk dan perubahan tata guna lahan di Kota Malang. Sebagai konsekuensi dari pembangunan perkotaan adalah meluasnya area terbangun. Padatnya bangunan menyebabkan semakin luasnya penutupan tanah yang mengakibatkan ketidak-seimbangan lingkungan, misalnya proses-proses yang melibatkan pergerakan air seperti limpasan permukaan, erosi dan resapan air ke dalam lapisab kedap air.


Chairul Maulidi, Anjarwati S, Asia Ameliya S
Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota, Universitas Brawijaya, Malang

ABSTRAK

Kecamatan Klojen yang merupakan pusat Kota Malang memiliki kondisi resapan paling kritis dibandingkan dengan kecamatan lainnya di Kota Malang. Air hujan yang teresap ke dalam tanah di Kecamatan Klojen hanya sebesar 1,61% dari curah hujan seluruhnya, sedangkan 98,39% lainnya menjadi limpasan. Hal ini disebabkan sedikitnya luasan lahan resapan dan luasnya penutupan permukaan tanah oleh lapisan kedap air. Luas area resapan Kecamatan Klojen akan semakin berkurang dengan adanya rencana pembangunan Mal Olympic Garden (MOG) seluas 8,408 hektar. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa pembangunan MOG akan menimbulkan volume limpasan sebesar 148.818,05 m3 tiap tahunnya. Salah satu alternatif solusi untuk mengurangi dampak negatif terhadap resapan dan limpasan ialah dengan pembangunan kolam resapan.

Kata kunci: Resapan, limpasan, mal olympic garden.

PENDAHULUAN

Latar Belakang

Kecamatan Klojen yang merupakan pusat Kota Malang memiliki kondisi resapan yang paling kritis dibandingkan dengan kecamatan lainnya di Kota Malang. Di samping itu, Kecamatan Klojen juga merupakan kecamatan dengan luas lahan terbangun terbesar. Pada tahun 2002 kawasan terbangun telah mencapai 91,56% dari total luas kecamatan. (RDTRK Kecamatan Klojen 2003-2008). Berdasarkan prosentase tersebut, lahan yang dapat dimanfaatkan baik sebagai cadangan perkembangan kota maupun sebagai fungsi lindung adalah sebesar 8,44%.

Air hujan yang teresap ke dalam tanah di Kecamatan Klojen hanya sebesar 1,61% dari curah hujan seluruhnya, sedangkan 98,39% lainnya menjadi limpasan (Azizah, 2001). Besarnya limpasan permukaan Kecamatan Klojen dirasakan dampaknya pada Minggu sore tanggal 29 Januari 2006, banjir melanda 146 rumah yang terletak di Kelurahan Bareng Kecamatan Klojen.. Penyebab terjadinya banjir dikarenakan sistem drainase Kecamatan Klojen tidak mampu menampung limpasan permukaan dari daerah sekitarnya (Malang Post, 30 Januari 2006).

Luas area resapan Kecamatan Klojen akan semakin berkurang dengan adanya rencana pembangunan Mal Olympic Garden (MOG). Pembangunan yang akan dilaksanakan di atas lahan seluas 8,408 hektar ini, terdiri atas mal, hipermarket, hotel, wisma atlet, gedung perkantoran serta kolam renang. Dengan adanya MOG maka luasan permukaan tanah yang tertutup lapisan tidak tembus air akan bertambah sehingga dapat diperkirakan akan semakin menurunkan resapan air hujan serta meningkatkan limpasan air permukaan yang melebihi daya tampung saluran drainase utama dan memperparah permasalahan banjir di Kecamatan Klojen.

Penulisan ini disusun untuk mengetahui seberapa besar penurunan volume resapan dan peningkatan volume limpasan dan perkiraan dampak yang ditimbulkan oleh pembangunan Mal Olympic Garden. Hasil perhitunganan dan analisa dampak selanjutnya dipergunakan dalam penyusunan saran untuk minimalisir dampak negatif resapan dan limpasan dari pembangunan MOG.

Ruang Lingkup Penulisan

Untuk mencapai tujuan tersebut di atas, maka pembahasan dibatasi dalam ruang lingkup konsep hidrologi pada aspek resapan dan aspek limpasan. Sedangkan lokasi studi adalah lokasi rencana Pembangunan MOG, yaitu kawasan Stadion Gajayana dan wilayah sekitarnya yang berada dalam satu area daerah aliran sungai (DAS). Menurut batas administratif, mencakup Kelurahan Kauman dan Kelurahan Bareng, Kecamatan Klojen, Kota Malang

METODE PENDEKATAN

Pendekatan Masalah

Penulisan menggunakan pendekatan konsep hidrologi aspek resapan dan limpasan. Air hujan yang jatuh ke permukaan bumi akan teresap ke dalam tanah dengan gaya gerak gravitasi dan kapiler dalam suatu aliran resapan. Pertama-tama air akan meresap ke dalam tanah untuk meningkatkan kelembaban tanah, selanjutnya akan turun menjadi air tanah. Namun, bila permukaan tanah telah mencapai titik puncak kelembabannya dan hujan terus berlangsung. Maka air hujan tidak lagi dapat teresap melainkan mengalir di atas permukaan tanah ke alur sungai terdekat

Penelitian ini dimulai dengan melakukan pengukuran volume resapan dan limpasan yang terjadi di lokasi studi sebelum pembangunan. Volume resapan setelah pembangunan MOG diperoleh dari rumus yang sama tetapi menggunakan variabel luas daerah tangkapan yang diperoleh dari pengukuran site plan. Selanjutnya, penghitungan peningkatan volume limpasan setelah pembangunan MOG diperoleh dengan menambahkan selisih volume resapan sebelum dengan volume resapan setelah pembangunan ke angka volume limpasan sebelum pembangunan MOG.

Asumsi yang digunakan dalam melakukan pengukuran volume resapan dan limpasan adalah sebagi berikut :
  1. Pada saat terjadi hujan, air yang diuapkan melalui proses eveporasi dan transpirasi dianggap nol, karena saat itu udara dalam keadaan jenuh uap air (tekanan uap air telah maksimum).
  2. Sisa air yang tertinggal di kawasan terbuka (tergenang) dimasukkan sebagai bagian air yang teresapkan ke dalam tanah.
Alat dan Bahan

Dua buah silinder infiltrometer mempergunakan kaleng plastik yang dipotong menjadi silinder. Silinder pertama berdiamter kurang lebih 20 cm dan silinder kedua berdiamter kurang lebih 35 cm. Peralatan lainnya adalah penggaris besi, galon, gayung, dan gelas berskala. Peta hasil foto udara dipergunakan untuk menentukan batasan DAS lokasi studi dan untuk analisa lokasi yang akan terkena dampak dari peningkatan limpasan.

Tahapan Penulisan

Penulisan dilakukan melalui tiga tahapan yaitu, tahap pengumpulan data, pengolahan data dan analisa sintesis.

Pengumpulan Data

Survei primer dilakukan untuk memperoleh angka laju resapan tanah di lokasi rencana pembangunan MOG. Pengukuran laju resapan dilakukan dengan menggunakan infiltrometer. Infiltrometer adalah sebuah tabung pendek yang bergaris tengah lebar, atau perbatas kedap lainnya yang mengelilingi suatu luasan tanah. Kedua cincin digunakan secara sepusat seperti pada gambar 1. Cincin digenangi air hingga kedalaman 5 mm di atas permukaan tanah dan diisi kembali terus-menerus untuk mempertahankan kedalaman tadi, dan pemasukan air ke tabung yang tengah diukur. Tabung yang diluar berfungsi untuk meniadakan pengaruh resapan ke arah samping oleh tanah yang lebih kering.
Model Infiltrometer
Gambar 1. Model Infiltrometer (Ersin, 1990)
Survei sekunder berupa pengumpulan teori-teori ruang terbuka hijau, resapan, limpasan permukaan, dan penanggulangan limpasan permukaan, serta gambaran umum mengenai karakteristik fisik dasar Kecamatan Klojen dan peta hasil foto udara. Sumber dan jenis data yang diperlukan dapat dilihat pada tabel berikut;

Tabel 1. Sumber dan Jenis Data

No
Sumber Data
Jenis Data
1
Buku
Teori tentang ruang terbuka hijau


Teori tentang resapan dan limpasan permukaan


Teori tentang penanggulangan resapan
2
Jurnal, thesis, skripsi
Penelitian terdahulu mengenai limpasan permukaan Kota Klojen


Teknik penghitungan resapan dan limpasan


Teknik penanggulangan limpasan permukaan
3
RDTRK
Karakteristik fisik dasar Kecamatan Klojen
4
Bakosurtanal
Peta topografi lokasi studi

Pengolahan Data

Pengolahan data terdiri atas peghitungan koefisien resapan (C), volume resapan (I), dan volume limpasan (R) sebelum dan setelah pembangunan MOG..

1. Penghitungan koefisien resapan (C)

Untuk penghitungan koefisien memerlukan data curah hujan dan data laju resapan hasil pengukuran lapangan dan mempergunakan rumus berikut; Rumus :

C = (I x 365 x A) / (P x A)

Keterangan :

I : laju resapan (baseflow) (mm/hari)
A: luas daerah tangkapan air (m²)
P: curah hujan tahunan (mm/tahun)

2. Penghitungan volume resapan (I)

Selanjutnya angka koefisien resapan hasil perhitungan (C) dipergunakan untuk mendapatkan angka volume air hujan yang teresap. Rumus :

Ia = CH(βA) / 1000

Keterangan :

Ia : imbuhan alami/ air hujan yang teresap (m3/tahun)
C : angka koefisien resap
H : curah hujan tahunan (mm/tahun)
βA: luas kawasan terbuka (m²)

3. Penghitungan volume limpasan (R)

Penghitungan volume limpasan mempergunakan rumus yang dikemukan oleh Linsley (1982);

Ro = P – I

Keterangan :

Ro : limpasan permukaan (mm)
P : curah hujan (mm)
I : resapan (mm)

Analisa Sintesis

Volume resapan dan limpasan hasil pengolahan data dipergunakan sebagai bahan untuk menganalisa dampak yang ditimbulkan oleh pembangunan MOG. Analisa dampak berupa angka yang menunjukkan seberapa besar penurunan volume resapan dan peningkatan volume limpasan yang akan terjadi setelah pembangunan MOG. Selanjutnya, analisa dilakukan untuk menentukan solusi alternatif yang dapat meminimalisir dampak yang ditimbulkan.

HASIL

Pembangunan Mal Olympic Garden

Pembangunan Mal Olympic Garden dilaksanakan oleh PT. Mustika Taman Olympic di atas lahan ruang terbuka hijau kawasan Stadion Gajayana seluas 8,408 hektar. Pembangunan meliputi fasilitas olah raga lainnya seperti kolam renang, lapangan tenis indoor dan outdoor, lapangan sepak bola luar, mal, hotel bintang empat dan taman. Site rencana pembangunan MOG menunjukkan bahwa pembangunan MOG akan memperkecil luasan ruang terbuka hijau yang semula 8,408 hektar menjadi 1,6 hektar.

Kondisi Umum Lokasi Studi

Lokasi studi terbagi menjadi dua lokasi yang memiliki karakteristik fisik yang berbeda, yaitu lokasi pembangunan MOG yang terletak di Kelurahan Kauman dan Kelurahan Bareng. Kawasan Stadion Gajayana yang merupakan lokasi rencana pembangunan Mal Olympic Garden terletak di Kelurahan Kauman Kecamatan Klojen. Kelurahan ini terletak pada ketinggian 413 – 500 di atas permukaan laut dengan kemiringan 0 – 15 %. Sedangkan Kelurahan Bareng yang berada di sebelah selatan Kawasan Stadion Gajayana merupakan dataran paling rendah di Kecamatan Klojen dengan kemiringan hingga 40 %.

Kelurahan Kauman dan Kelurahan Bareng berada dalam satu area DAS dengan saluran drainase utamanya adalah Sungai Kasin. Saluran drainase sekunder dari lokasi studi seluruhnya mengalir ke Sungai Kasin. Sungai yang berfungsi sebagai saluran pembuangan dari tengah Kota Malang ini mengalir dari arah utara ke selatan.

Temperatur rata-rata di Kecamatan Klojen berkisar pada suhu 24,4 oCdengan curah hujan setahun 1.989 mm dan curah hujan rata-rata 82 mm. Pada bulan Desember sampai Mei pada siang hari temperatur rata-rata Kecamatan Klojen berkisar antara 20 – 25 oC. Bulan Juni sampai agustus pada siang hari berkisar antara 20 – 28 oC. Bulan September sampai dengan November pada siang hari berkisar antara 20 – 25 oC.

Kecamatan Klojen sebagai pusat bagian wilayah Kota Malang memiliki intensitas kegiatan yang padat. Pelayanan fasilitas yang terdapat di Kecamatan Klojen menduduki hirarkhi tertinggi di Kota Malang dengan skala baik lokal maupun regional. Berdasarkan Evaluasi RTRW Kota Malang tahun 2001 – 2010, pemanfaatan lahan di Kecamatan Klojen diarahkan pada ;

- pusat perdagangan regional
- pusat pemerintahan Kota Malang
- pusat pendidikan skala nasional
- pusat pelayanan kesehatan skala regional
- perumahan

Penggunaan lahan Kelurahan Kauman didominasi oleh sarana perdagangan dan jasa. Sedangkan Kelurahan Bareng merupakan daerah permukiman penduduk menengah ke bawah.

Penghitungan Resapan dan Limpasan

Penghitungan mempergunakan data dasar berupa data curah hujan, angka laju resapan, dan luasan daerah tangkapan. Lokasi studi memiliki curah hujan rata-rata sebesar 1.989 mm/tahun dan memiliki angka laju resapan tanah sebesar 3 mm/hari. Sebelum pembangunan MOG daerah tangkapan lokasi studi seluas 8,408 hektar, sedangkan setelah pembangunan MOG daerah tangkapan hanya sebesar 1,607 hektar.

Tabel 2. Data Volume Resapan dan Limpasan

Variabel
Sebelum pembangunan
Setelah pembangunan
Sumber
Luas daerah tangkapan (m2)
84.080
16.075,5
Data sekunder
Volume resapan (m3/tahun)
96.327,43
18.417,12
Perhitungan rumus
Volume limpasan (m3/tahun)
70.907,74
148.818,05
Perhitungan rumus
Sumber: hasil perhitungan

PEMBAHASAN

Dampak Pembangunan MOG Terhadap Resapan

Pembangunan MOG mengharuskan perubahan fungsi guna lahan Kawasan Stadion Gajayana sebagai ruang terbuka hijau menajadi lahan terbangun. Lahan ruang terbuka hijau seluas 8,408 hektar berkurang menjadi 1,607 hektar karena tertutupi oleh berbagai fasilitas olah raga, gedung, mall dan hotel serta bahan pengeras lainnya seperti aspal dan paving block. Berkurangnya lahan yang mampu meresapkan air, akan mengakibatkan semakin parahnya kondisi lahan resapan Kecamatan Klojen yang kritis, yang mana pada tahun 2001 nilai resapan Kecamatan Klojen hanya sekitar 1,61% dari seluruh curah hujan yang jatuh (Azizah, 2001).

Berkurangnya nilai resapan berakibat pada penurunan kuantitas ketersediaan air tanah Kecamatan Klojen. Sebelum pembangunan MOG, lokasi studi mampu meresapkan air ke dalam tanah sebesar 96.327,43 m3/tahun. Sedangkan setelah adanya pembangunan MOG, lokasi studi hanya mampu meresapkan air kedalam tanah sebesar 18.417,12 m3/tahun.

Dampak Pembangunan MOG Terhadap Limpasan

Pembangunan MOG di kawasan Stadion Gajayana akan mengakibatkan peningkatan limpasan seiring dengan penurunan resapan Kecamatan Klojen. Air hujan yang semula dapat diresapkan akan berubah menjadi limpasan karena tertutupnya permukaan tanah oleh lapisan kedap air. Peningkatan volume air limpasan yang akan terjadi di Kecamatan Klojen akibat perubahan guna Lahan ruang terbuka hijau Kawasan Stadion Gajayana menjadi Mal Olympic Garden diperkirakan sebesar 148.818,05 m3 tiap tahunnya.

Air limpasan dari kawasan Stadion Gajayana akan mengalir di permukaan tanah ke lokasi yang lebih rendah. Hasil permodelan aliran permukaan terhadap garis ketinggian (kontur) menunjukkan limpasan akan mengalir ke Kelurahan Bareng (lihat gambar 2). Permodelan ini diperkuat oleh keadaan eksisting bahwa saluran drainase dari Kawasan Stadion Gajayana mengalir ke Sungai Kasin melalui Kelurahan Bareng. Peningkatan volume limpasan yang mengalir ke Kelurahan Bareng, akan membebani sistem drainase kelurahan yang didominasi oleh guna lahan sebagai permukiman kelas menengah ke bawah ini.
Aliran Limpasan di Lokasi
Gambar 2. Aliran Limpasan di Lokasi.
Saluran drainase dari wilayah Taman Gayam, APP, Simpang Ijen, Jalan Kawi (lokasi studi) dan Jl. Raya Langsep mengalir ke saluran di Kelurahan Bareng khusunya RW08/RT14. kondisi ini menjadikan RT 14 sebagai salah satu lokasi titik merupakan lokasi rawan banjir Kota Malang. Pada tanggal 29 Januari 2006 yang lalu RT 14 telah mengalami banjir genangan setelah hujan deras selama 2 jam (Malang Post, 30 Januari 2006). Rampungnya pembangunan MOG yang diperkirakan akan mengakibatkan peningkatan volume limpasan yang Kolam Resapan Sebagai Alternatif Solusi

Sebagaimana hasil perhitungan sebelumnya, dengan terselesaikannya pembangunan Mal Olympic Garden, dapat diperkirakan limpasan Kecamatan Klojen akan meningkat hingga 148.818,05 m3 tahun. Limpasan akan mengalir ke kawasan permukiman penduduk menengah ke bawah yang terletak di Kelurahan Bareng. Limpasan tersebut tentu akan merugikan masyarakat Kelurahan Bareng karena memperbesar ancaman terjadinya banjir di kawasan tersebut.. Selain itu, Kecamatan klojen akan kehilangan pengisian cadangan air tanah sebanyak 148.818,05 m3 tiap tahunnya sehingga menggangu kelestarian air tanah. Oleh karena itu diperlukan upaya untuk meminimalisir dampak peningkatan limpasan dan penurunan resapan yang diakibatkan oleh pembangunan MOG. Satu cara yang dapat meminimalisir dua dampak negatif tersebut adalah dengan memasukkan air hujan ke dalam tanah dengan menggunakan sumur resapan. Sumur resapan ditujukan untuk dapat menampung air hujan sebanyak 148.818,05 m3 dalam waktu yang lebih lama sehingga lebih banyak waktu untuk meresap ke dalam tanah dan tidak menjadi limpasan.

Pembangunan MOG sangat perlu untuk disertai oleh penyediaan sumur resapan. Mal Olympic Garden yang direncanakan bernuansa taman kota sangat cocok mempergunakan metode sumur resapan kolektif berupa kolam resapan. Yaitu satu atau dua sumur resapan yang berbentuk kolam taman berkapasitas 148.818,05 m3 untuk menampung aliran air hujan dari seluruh kawasan MOG. Supaya air mengalir dengan lancar, kolam resapan sebaiknya diletakkan pada lahan yang paling rendah diantara kawasan yang dilayani.
Model Kolam Resapan
Gambar 3. Model Kolam Resapan.
KESIMPULAN
  1. Pembangunan Mal Olympic Garden diperkirakan dapat menurunkan resapan dari 96.327,43 m3 menjadi 18.417,12 m3 tiap tahunnya dan meningkatkan volume limpasan Kecamatan Klojen dari 70.907,74 m3 menjadi 148.818,05 m3 tiap tahunnya.
  2. Penurunan resapan mengakibatkan penurunan kuantitas air tanah. Sedangkan peningkatan limpasan akan memperparah masalah banjir di Kelurahan Bareng.
  3. Kolam resapan diperlukan untuk menampung air hujan supaya dapat meresap ke dalam tanah dan tidak menjadi limpasan permukaan.
DAFTAR PUSTAKA

Asdak, C. 2004. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai, Gajah Mada University Press, Yogyakarta

Azizah, S. 2001. Akibat Perkembangan Kota, Thesis, tidak diterbitkan

Linsley, R.K. 1996. Hidrologi untuk Insinyur, Erlangga, Jakarta

Malang Post. Ratusan Rumah Terendam. Senin 30 Januari 2006

Seyhan, Ersin. 1990. Dasar-dasar Hidrologi, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta

Soemarto, CD. 1999. Hidrologi Teknik, Erlangga, Jakarta

Sosrodarsono, S. 1985. Hidrologi Untuk Pengairan, PT Pradnya Paramita, Jakarta

Suripin. 2004. Sistem Drainase Perkotaan yang Berkelanjutan, Andi, Yogyakarta

Wilson, E.M. 1993. Hidrologi Teknik, ITB, Bandung

Anda sekarang sudah mengetahui Artikel dan Makalah mengenai Dampak Pembangunan MalResapan AirLimpasan Air. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home