Metode Pelatihan Pengelolaan Sampah Domestik : Artikel dan Makalah


Artikel dan Makalah tentang Metode Pelatihan Pengelolaan Sampah Domestik - Sampah menjadi persoalan yang cukup pelik bagi Pemerintah Kota Bandung terutama setelah tanggal 21 Februari 2005, jutaan kubik sampah setinggi 30 meter di TPA Leuwigajah Kecamatan Cimahi Selatan longsor hingga menewaskan 143 jiwa. Adapun TPA yang kemudian dipergunakan pascatragedi Leuwigajah seperti TPA Cicabe, Pasir Impun, dan Jelekong ternyata tidak memiliki kapasitas sebesar TPA Leuwigajah. Dengan produksi sampah warga Kota Bandung yang mencapai 7.500 meter kubik per hari ditambah masalah keterbatasan TPA, sampah yang menggunung dan belum terangkut di TPS-TPS seputar kota Bandung menjadi pemandangan yang tidak asing dan tidak sedap dipandang mata (Pikiran Rakyat, 2006).


(Studi Kasus : Desa Bojongkacor Kelurahan Cibeunying
Kecamatan Cimenyan Kabupaten Bandung)
Tri Yunia M., Rakhmita Akhsayanty, R. Maya Sarah G.K., Dewi Lestariyani A.
Program Studi Teknik Lingkungan, Institut Teknologi Bandung

ABSTRAK

Meningkatnya volume sampah di Bandung telah menimbulkan masalah yang kompleks dalam pengelolaannya. Untuk itu dibutuhkan strategi yang efektif untuk mereduksi volume sampah sejak dari sumbernya, terutama sampah domestik, di mana ibu rumah tangga berperan penting di dalamnya. Bagaimana ibu rumah tangga mengelola sampah dipengaruhi oleh tingkat pengetahuan dan kesadarannya. Untuk itu dibutuhkan sebuah metode pelatihan yang mampu mengakomodasi kebutuhan tersebut. Selama ini belum ada metode pelatihan yang baku dan sesuai dengan potensi dan kebutuhan ibu rumah tangga. Penelitian ini merekomendasikan sebuah metode pelatihan pengelolaan sampah bagi ibu rumah tangga yang disesuaikan dengan modalitas belajar dan tingkat pengetahuannya. Dalam mengidentifikasi faktor-faktor tersebut dilakukan survei dan pengambilan sampel yang dilakukan dengan metode ’simple cluster random sampling’ pada daerah sub-urban, sebagai studi kasus yaitu Desa Bojongkacor RW 22 Kelurahan Cibeunying Kecamatan Cimenyan Kabupaten Bandung. Metode pelatihan yang dihasilkan dalam penelitian ini sesuai dengan modalitas belajar dominan ibu rumah tangga, yaitu visual dan kinestetik. Materi pelatihan yang diberikan ditekankan pada aspek-aspek yang mampu meningkatkan pemahaman persampahan dan pengelolaannya serta aplikatif dilakukan dalam skala rumah tangga. Selain itu, untuk mencapai kualitas ’output’ yang berkesinambungan, diperhatikan pula prakondisi seperti penyelenggaraan lomba kebersihan. Penetapan materi sederhana yang aplikatif serta metode yang mendukung modalitas belajar visual dan kinestetik dalam metode pelatihan yang telah dibuat diprediksi akan memberikan hasil yang lebih efektif.

Kata kunci : sampah domestik, ibu rumah tangga, modalitas belajar, tingkat pengetahuan, metode pelatihan.

PENDAHULUAN

Sebagian besar sampah dihasilkan dari aktivitas rumah tangga, dikenal sebagai sampah domestik (Damanhuri, 2004). Peranan ibu rumah tangga dalam keluarga cukup besar untuk mengatur dan mengurus segala kepentingan dan keperluan keluarga. Hal ini salah satunya digambarkan oleh hasil penelitian yang pernah dilakukan dimana peran seorang istri dalam pengambilan keputusan rumah tangga yakni kebutuhan sehari-hari (75,7%) belanja sehari-hari (82,4%) mengganti perabot rumah tangga (56,2%) (Wiludjeng, et al., 2005).

Akan tetapi, bagaimana seorang ibu rumah tangga mengelola sampah rumah tangga akan sangat bergantung pada pengetahuannya tentang pengelolaan persampahan yang baik dan kesadaran untuk melaksanakannya. Sebuah hasil penelitian di Kota Surabaya memperlihatkan bahwa ibu-ibu rumah tangganya memiliki manifestasi perilaku yang sangat rendah tentang pemisahan sampah domestik, program 3R yang meliputi reduce atau mengurangi, reuse atau menggunakan kembali, recycle atau mendaur ulang, dan pemusnahan sampah domestik. Sedang manifestasi perilaku yang sangat tinggi ditunjukkan dalam hal penyediaan tempat sampah domestik dan retribusi sampah (Irawati, 1999).

Untuk meningkatkan pengetahuan sekaligus menumbuhkan kesadaran para ibu rumah tangga itulah dibutuhkan sebuah metode pelatihan yang memperhatikan kondisi nyata ibu rumah tangga, terutama terkait dengan modalitas belajar dan pengetahuan yang telah dimiliki. Hal ini menjadi penting untuk dilakukan karena sampai saat ini pihak pemerintah terkait belum memiliki metode baku untuk pelatihan dengan tujuan sejenis. Pelatihan yang selama ini diadakan bersifat insidental dan hanya menggunakan metode ceramah dimana efektivitasnya dominan ditentukan oleh kelihaian teknik komunikasi pembicara (PD Kebersihan Kota Bandung, 2006)

Peranan ibu rumah tangga yang signifikan dalam mereduksi sampah domestik, makin banyaknya desa-desa yang beralih fungsi menjadi permukiman sub-urban di masa depan, dan belum adanya sebuah metode pelatihan yang baku bagi mereka untuk mengubah perilakunya terhadap lingkungan menjadikan hasil penelitian ini penting untuk dikembangkan dan diaplikasikan. Masalah yang akan dibahas pada penelitian ini yaitu bagaimana metode pelatihan bagi para ibu rumah tangga yang sesuai dengan modalitas belajar, pengetahuan, dan kebutuhannya akan pengelolaan sampah. Tujuan penelitian ini adalah membuat sebuah rekomendasi metode pelatihan yang sesuai dengan modalitas belajar, pengetahuan, dan kebutuhan para ibu rumah tangga terhadap pengelolaan sampah.

METODE PENDEKATAN

Analisis Kebutuhan

Langkah analisis kebutuhan diperlukan untuk mengetahui keterampilan kerja spesifik yang dibutuhkan, menganalisis keterampilan dan kebutuhan calon peserta (Dessler, Gary. 2004). Dalam menentukan analisis kebutuhan, penulis menggunakan metode pendekatan kuantitatif dengan survei. Selanjutnya, dalam penelitian digunakan pendekatan kualitatif dalam rangka mendukung data kuantitatif. Pengambilan sampel dilakukan dengan metode simple cluster random sampling. Kehomogenan sampel terletak pada status sosial responden yaitu perempuan yang telah menikah dan bekerja sebagai ibu rumah tangga.

Data primer diperoleh melalui wawancara mendalam, kuesioner, dan pengamatan berperan serta. Sementara itu, data sekunder diperoleh melalui penelusuran literatur atau studi pustaka baik dari buku maupun internet.

Penelitian dilakukan terhadap 30 orang ibu rumah tangga di daerah sub-urban tepatnya Desa Bojongkacor RW 22 Kelurahan Cibeunying Kecamatan Cimenyan Kabupaten Bandung. Waktu pelaksanaan penelitian yaitu minggu terakhir bulan Februari hingga minggu pertama bulan Maret 2006.

Jenis-jenis pertanyaan yang diberikan terkait dengan modalitas belajar, pengetahuan tentang pengelolaan sampah, pengelolaan sampah eksisting, dan animo mengikuti pelatihan.

Penetapan pra-kondisi

Penetapan pra-kondisi dibutuhkan untuk memastikan kesadaran peserta telah mulai terbangun dan terdapat persiapan program partisipatoris struktural pascapelatihan sehingga hasil pelatihan dapat terjaga secara kontinu.

Penetapan blok materi

Materi dalam training dibagi menjadi blok-blok materi berdasarkan kesamaan tema yang ingin disampaikan. Satu blok materi terdiri atas beberapa metode dan materi pelatihan.

Penetapan materi dan metode

Materi dan metode ditentukan dengan mempertimbangkan kondisi input mengenai pengetahuan persampahan serta modalitas belajar untuk mencapai tujuan-tujuan khusus

Penetapan suasana dan kelengkapan

Penetapan suasana dan kelengkapan pelatihan yang dibutuhkan untuk menciptakan lingkungan pelatihan yang nyaman bagi peserta terutama untuk mendukung modalitas belajar peserta.

Penentuan metode evaluasi

Penentuan metode evaluasi untuk mengukur ketercapaian tujuan pelatihan. Metode yang dipilih untuk digunakan adalah focus group discusion.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Dari survei diperoleh hasil bahwa sebagian besar responden yang berusia 30 hingga 50 tahun (80%) dan berpendidikan di bawah SMU (52%) memiliki pengetahuan tentang persampahan masih relatif rendah. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 1.
Diagram Pengetahuan Responden
Gambar 1. Pengetahuan Responden
Pengetahuan dan Perilaku Responden

Pengetahuan tentang istilah persampahan diukur berdasarkan pengetahuan terhadap istilah “sampah organik”, istilah ini dianggap paling penting untuk diketahui dan paling mewakili pengetahuan tentang istilah persampahan karena merupakan istilah dasar untuk pemilahan sampah yang merupakan langkah awal pengelolaan sampah yang baik. Ternyata sebagian besar ibu rumah tangga (70%) mengetahui istilah ini sehingga istilah ini tidak ditekankan untuk diperkenalkan ulang pada pelatihan. Para ibu rumah tangga juga sebagian besar telah mengetahui tentang pemilahan sampah (69%), namun dalam aplikasinya sebagian besar belum melakukan (53%) dengan beragam cara seperti terlihat pada Gambar 1. Dari sini direkomendasikan untuk menekankan motivasi, penekanan urgensi, dan contoh praktis yang mudah dilakukan oleh ibu rumah tangga untuk mengaplikasikan pemilahan sampah.

Dalam pengelolaannya, 53 % responden tidak melakukan pemisahan sampah menurut jenisnya. Demikian pula dengan pengelolaan sampah yang masih bernilai ekonomis hanya 7 % responden yang memanfaatkan kembali, sebagian besar dijual (62%), dan sisanya dibuang (31%).

Dari seluruh responden yang belum pernah mendapatkan pelatihan atau penyuluhan mengenai persampahan, sebagian besar (90%) antusias untuk mengikuti pelatihan atau penyuluhan jika diadakan.

Dari data yang didapat, modalitas belajar responden yang cenderung menonjol yaitu gaya belajar visual dan kinestetik. Hal ini dapat dilihat pada Gambar 2.
Diagram Modalitas responden
Gambar 2. Modalitas responden
Untuk memperoleh hasil yang diinginkan dari suatu metode pelatihan, langkah awal yang penting dilakukan adalah mengenali modalitas belajar seseorang sebagai modalitas visual, auditorial, atau kinestetik, yang menyatakan bagaimana seseorang mampu menyerap informasi dengan mudah (DePorter, 1992).

Berdasarkan hasil survei, diketahui bahwa sebagian besar ibu rumah tangga memiliki modalitas belajar visual dan kinestetik. Karakteristik khas seseorang dengan modalitas belajar visual adalah mengolah informasi dengan cara melihat, sedangkan kinestetik mengolah informasi dengan cara bergerak, bekerja, dan menyentuh. Akan halnya auditorial mengolah informasi dengan cara mendengar dan ini tidak dominan ditemui pada sampel. Karenanya, metode pelatihan yang dibuat harus mengedepankan aspek-aspek visual dan kinestetik agar informasi yang diberikan mudah diserap oleh para ibu rumah tangga.

Pendekatan visual dalam metode dilakukan dengan menggunakan alat bantu berupa poster di sekeliling ruangan, film pendek, slide-show, fotonovela, dan memastikan posisi pembicara terlihat oleh seluruh peserta (khusus untuk materi indoor). Sedangkan pendekatan kinestetik dilakukan dengan memperbanyak sesi praktek untuk beberapa materi seperti pewadahan, pemilahan, dan komposting.

Pembicara juga diusahakan untuk selalu melakukan kontak fisik dengan peserta. Untuk mendukung output yang dihasilkan, keluarga akan dilibatkan dalam sebuah momentum bersama dengan tema persampahan yang termasuk dalam blok materi review dan remotivation.

Untuk mendukung kenyamanan suasana belajar, ruangan akan diisi dengan musik-musik yang dapat menstimulus kerja otak, yakni musik klasik. Pencahayaan juga diatur agar selalu sesuai dengan suasana yang akan dibangun. (DePorter, 1992)

Materi pelatihan yang diberikan ditekankan pada aspek-aspek yang mampu meningkatkan pemahaman persampahan dan pengelolaannya serta aplikatif dilakukan dalam skala rumah tangga.

Berdasarkan hasil survei, diketahui bahwa sebagian besar ibu rumah tangga belum mengetahui istilah-istilah persampahan, urgensi pemilahan di sumber dan 3R, serta bagaimana melakukan pengelolaan yang baik secara aplikatif di rumah tangga.

Dengan kebutuhan yang disebutkan di atas, pelatihan ini dirancang dengan memperhatikan kondisi awal (prakondisi), materi dan metode pelatihan untuk mendapatkan suatu kondisi ideal yang tertuang dalam tujuan pelatihan. Diagram alir pelatihan persampahan disajikan dalam Gambar 3.
Diagram Alir Pelatihan Sampah
Gambar 3. Diagram Alir Pelatihan Sampah.
Sebelum pelatihan dilakukan, prakondisi yang dibutuhkan adalah terstimulasinya kepekaan masyarakat terhadap pengelolaan sampah dan kesiapan manajerial dari aparat dalam sistem pengelolaan sampah. Beberapa alternatif yang ditawarkan yaitu pengadaan lomba kebersihan antar RT, pengadaan sarana komposting terpusat, dan fasilitasi pengumpulan sampah bernilai ekonomi. Tanpa prakondisi, pelatihan dapat berjalan, akan tetapi hasilnya tidak lebih terjamin akan berkesinambungan ketimbang dengan adanya pra-kondisi.

Adapun materi pelatihan dibagi atas blok-blok materi dengan tujuannya masing-masing yang dilaksanakan secara serial. Evaluasi diadakan di akhir pelatihan dengan mengadakan focus group discussion untuk menilai motivasi dan pemahaman peserta pascapelatihan.

Deskripsi dari pelaksanaan metode beserta tujuannya disajikan dalam Tabel 1 – 6.

Tabel 1. Deskripsi Blok Materi I

Blok Materi I
Tujuan
Peserta termotivasi mengikuti training hingga akhir
Materi
Manfaat training
Metode
Talk show

Games kelompok tebak gambar
Suasana
Indoor

Kondisi duduk peserta huruf ’U’

Pencahayaan cukup

Ada musik

Penempelan gambar dan poster
Kelengkapan
Doorprize

Sound system

Hadiah

Gambar-gambar

Laptop/ komputer

Lagu

Seluruh peserta dilibatkan secara aktif
Parameter Keberhasilan
Games diikuti dengan antusias

Tabel 2. Deskripsi Blok Materi II

Blok Materi II
Tujuan
Menyadarkan pentingnya peranan ibu dalam perbaikan kualitas dan kesehatan keluarga serta pengelolaan persampahan
Materi
Urgensi peranan ibu rumah tangga dalam pengelolaan sampah Urgensi pengelolaan sampah domestik rumah tangga
Metode
Pemutaran film pendek

Pembacaan puisi

Refleksi film
Suasana
Pengaturan pencahayaan

Back sound

Cahaya terang
Kelengkapan
Infokus

Laptop/ computer
Parameter Keberhasilan
Seluruh peserta antusias mengikuti acara


Tabel 3. Deskripsi Blok Materi III

Blok Materi III
Tujuan
Memberikan pengetahuan tentang persampahan
Materi
Karakteristik sampah dan urgensi pemilahan serta pewadahan sampah Pengetahuan Komposting
Metode
Lomba memilah sampah Ceramah Composting Group
Suasana
Nyaman dan santai Outdoor Ada musik
Kelengkapan
Kantong plastic Sampel sampah Sound system Lagu Sarung tangan Komposter
Parameter Keberhasilan
Peserta mampu secara mandiri melakukan pemilahan dan composting Peserta mampu menjelaskan kembali langkah-langkah pengerjaannya. Peserta bersemangat melakukan pemilahan sampah di rumahnya

Tabel 4. Deskripsi Blok Materi IV

Blok Materi IV
Tujuan
Review dan remotivasi peserta
Materi
3R (Reuse-Recycle-Reduce)
Metode
Lomba kreativitas keluarga (Memanfaatkan barang-barang bekas)

Launching program oleh aparat kelurahan
Suasana
Santai

Outdoor

Ada musik
Kelengkapan
Barang-barang bekas

Sound system

Lagu
Parameter Keberhasilan
Seluruh keluarga peserta hadir
Terbangun suasana yang menyenangkan dan penuh kebersamaan

Tabel 5. Deskripsi Blok Materi V

Blok Materi V
Tujuan
Membangun kesadaran dan partisipasi aktif warga dan aparat desa dalam pengelolaan sampah
Materi
Program-program Follow Up
Metode dan waktu
Musyawarah/rembug desa
Suasana
Indoor Semi-serius
Kelengkapan
Sound system Papan tulis
Parameter Keberhasilan
Seluruh aparat terkait dan tokoh-tokoh masyarakat hadir dan berpartisipasi aktif dalam rembug.

Tabel 6. Deskripsi Blok Materi VI

Blok Materi VI
Tujuan
Mengevaluasi tingkat keberhasilan training dan rekomendasi perbaikan
Materi
-
Metode
Diskusi dalam kelompok dipandu oleh assesor (focus group discussion)
Suasana
Indoor

Semi-serius
Kelengkapan
Fasilitator, assesor
Parameter Keberhasilan
Seluruh peserta berperanserta aktif dalam diskusi

KESIMPULAN

Identifikasi modalitas belajar dan pengetahuan riil eksisting ibu rumah tangga terkait dengan pengelolaan sampah penting sebagai dasar awal pembuatan sebuah pelatihan sehingga kemungkinan akan tingginya tingkat efektivitas pelatihan akan semakin besar.

Survei menunjukkan bahwa sebagian besar ibu rumah tangga memiliki modalitas belajar visual dan kinestetik dengan pengetahuan dasar pengelolaan sampah yang relatif sedikit. Materi pelatihan yang telah dibuat meliputi pemberian motivasi, pemahaman urgensi peranan ibu rumah tangga dalam pengelolaan sampah, pengetahuan persampahan, review dan remotivation, rembug program dan partisipasi aktif warga-aparat desa, serta evaluasi. Penetapan materi sederhana yang aplikatif serta metode yang mendukung modalitas belajar visual dan kinestetik dalam metode pelatihan yang telah dibuat diprediksi akan memberikan hasil yang lebih efektif.

DAFTAR PUSTAKA

Damanhuri, Enri. 2001. Diktat Pengelolaan Sampah. Bandung, Penerbit ITB.

DePorter, Bobbi dan Hernacki, Mike. 1992. Quantum Learning Membiasakan Belajar Nyaman dan Menyenangkan. Bandung, Kaifa.

Dessler, Gary. 2004. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta, PT INDEKS.

Irawati, Henie Mimien. 1999. Manifestasi Perilaku Ibu-ibu Rumah Tangga dalam Pengelolaan Sampah Rumah Tangga di Kotamadya Surabaya. Malang, Universitas Negeri Malang.

PD Kebersihan Kota Bandung. Sumber fakta dari Kepala Humas PD Kebersihan Kota Bandung, Bapak S. Yosep.

Wiludjeng, H. Habsjah, A. dan Wibawa, Dhevy S. 2005. Dampak Pembakuan Peran Gender terhadap Perempuan Kelas Bawah di Jakarta. Jakarta, LBH-APIK.

www.pikiranrakyat.com. Diakses tanggal 26 Februari 2006.

Anda sekarang sudah mengetahui Artikel dan Makalah mengenai Metode Pelatihan Pengelolaan Sampah Domestik. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.



Pengunjung dapat menyalin materi di blog ini menggunakan Browser Google Chrome. Google Chrome
Bacalah terlebih dahulu Panduan Pengunjung jika anda ingin menggunakan materi dari blog ini.
DMCA.com
Judul : Metode Pelatihan Pengelolaan Sampah Domestik : Artikel dan Makalah

Rating : 9 out of 10 based on 666 ratings. 9 user reviews.

Reviewer : Puri Maulana

Masukkan Kata Kunci




Artikel Terkait :