Penyulingan, Daun Nilam, Metode Steam Destilation : Artikel dan Makalah


Artikel dan Makalah tentang Penyulingan, Daun Nilam, Metode Steam Destilation - Tanaman nilam (Pogostemon cablin) merupakan salah satu tanaman penghasil minyak atsiri utama di Indonesia dan memiliki nilai ekonomis yang tinggi. Indonesia merupakan negara pensuplai minyak nilam terbesar dipasaran dunia, hampir 70% dari total kebutuhan minyak nilam dunia berasal dari Indonesia. Sedangkan negara pemasok nilam lainnya adalah dari Cina (Lutony, 1994). Pulau Sumatera merupakan daerah penghasil minyak nilam, tak terkecuali propinsi Bengkulu. Propinsi Bengkulu merupakan salah satu daerah penghasil minyak nilam yang memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi komoditi ekspor.


Betty Herlina, Harry Perjaka, Derry Arisandi, Yuli Henriyani, Hendres DJ
Program Studi Teknologi Industri Pertanian
Fakultas PERTANIAN Universitas Bengkulu, Bengkulu

ABSTRAK

Propinsi Bengkulu merupakan salah satu daerah penghasil minyak nilam yang memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi komoditi ekspor. Salah satu masalah yang dihadapi petani minyak nilam di wilayah Bengkulu adalah rendemen minyak nilam masih rendah sekitar 2-2,5% dan mutunya kurang baik. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh antara penyulingan dengan pendahuluan pengeringan suhu rendah termodifikasi dan penyulingan dengan perlakuan tinggi tumpukan bahan terhadap efektifitas penyulingan berdasarkan rendemen minyak yang dihasilkan. Manfaat penelitian ini adalah sebagai bahan evaluasi dan pembanding antara proses penyulingan yang dilakukan pada penelitian ini dan yang dilakukan oleh petani/pekebun nilam dan sebagai kajian dan pedoman bagi petani pekebun nilam dalam melakukan perlakuan pendahuluan dan penyulingannya, sehingga kinerja dari proses penyulingan yang telah dilakukan dapat diperbaiki dan akan meningkatkan kesejahteraannya. Berdasarkan penelitian ini diperoleh informasi hasil penyulingan nilam jenis nilam aceh (Pogostemon cablin), dengan metode steam destillation dan perlakuan pendahuluan suhu termodifikasi menghasilkan rendemen penyulingan tertinggi pada kecepatan pengeringan minimum, yaitu 3,312% serta hasil terendah diperoleh pada kecepatan pengeringan minimum dengan ketinggian tumpukan rendah yaitu 2,29%. Secara signifikan hasil penelitian menunjukan bahwa rendemen minyak meningkat dengan peningkatan kecepatan pengeringan dan meningkatnya tinggi tumpukan bahan dalam katel suling.

Kata kunci : Nilam, Steam Destillation, Perlakuan 

PENDAHULUAN

Minyak nilam merupakan suatu komoditi ekspor yang memiliki prospek yang sangat cerah dan selalu dibutuhkan secara berkesinambungan dalam industri-industri parfum, wewangian, kosmetik, sabun, farmasi, flavouring agent dan lain-lain. Minyak nilam dalam industri dipakai sebagai fiksasi yang sampai saat ini belum dapat digantikan oleh minyak lain. Selain itu, minyak nilam adalah minyak atsiri yang tidak dapat dibuat secara sintetis. (Ketaren, 1985) dan (Anonim, 1991) dalam (Dewi, 1994).

Salah satu masalah yang dihadapi petani minyak nilam di wilayah Bengkulu adalah rendemen minyak nilam masih rendah sekitar 2-2,5% dan mutunya kurang baik. Menurut Guenther (1948) dan Sieng (1962) dalam Dewi (1994), mutu minyak nilam dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain mutu daun, penyulingan dan penyimpanan minyak. Menurut Ketaren (1985), ada beberapa cara penanganan bahan sebelum penyulingan yaitu, pengecilan ukuran bahan, pengeringan, pelayuan dan fermentasi oleh mikro organisme. Menurut Hernani dan Risfaheri (1989), dalam Anonim (1989), menyatakan bahwa semakin lama penjemuran cenderung menurunkan rendemen minyak dan sebaliknya, pelayuan yang semakin lama memperlihatkan kenaikan rendemen minyak nilam.

Menurut Wijaya (2000), pada penelitian penyulingan jeruk purut dinyatakan bahwa rendemen minyak jeruk purut dipengaruhi oleh tinggi tunpukan bahan dalam drum penyuling dan pengecilan ukuran bahan yang disuling. Pada tumpukan bahan yang rendah didapatkan hasil rendemen yang lebih tinggi bila dihaluskan, kemudian pada tumpukan bahan yang tinggi dihasilkan rendemen yang tinggi bila bahan dirajang.

Salah satu faktor yang mempengaruhi rendemen minyak nilam adalah perlakuan sebelum minyak nilam disuling atau perlakuan pendahuluan. Perlakuan tersebut adalah pengeringan daun nilam. Pengeringan adalah pengurangan sebagian kandungan air dalam bahan dengan cara termal.

Faktor lain yang mempengaruhi rendemen adalah cara penyulingan. Menurut Anonim (1986) dan Ketaren (1985), ada 3 cara penyulingan daun nilam yaitu antara lain :

a. Penyulingan dengan air (water destillation), ini merupakan cara yang paling sederhana karena daun nilam yang akan disuling dimasukkan kedalam drum kemudian ditambahkan air dan dipanaskan, kemudian uap yang terjadi dialirkan melalui kondensor dan minyak nilam yang terjadi ditampung dalam tempat penampung atau botol. Penyulingan ini jarang dilakukan karena minyak nilam yang diperoleh mutunya rendah dan rendemennya juga rendah.
b. Penyulingan dengan air dan uap (water and steam destillation). Penyulingan ini banyak dilakukan oleh petani nilam di Sumatera Utara dan Aceh dengan kapasitas bahan (daun nilam) 35 kg. Daun nilam yang akan disuling ditempatkan didalam tempat atau drum penyuling dan tidak dicampur dengan air, namun air tersebut dipanaskan dalam bioler dan uap yang terjadi dialirkan kedalam drum penyulingan , kemudian uap yang terjadi dari penyulingan dialirkan melalui kondensor, cara ini biasanya disebut dengan pengkukusan. Waktu penyulingan sekitar 5 jam, menghasilkan rendemen minyak nilam 2,5 – 3,0 % dan mutunya cukup bagus.
c. Penyulingan dengan uap ( steam destillation). Cara penyulingan ini biasanya dilakukan oleh pabrik penyulingan dengan kapasitas yang besar yaitu 250 kg, caranya adalah mengalirkan uap dari tabung uap ketumpukan daun nilam pada tabung destilasi dimana tabung uap dan tabung destilasi tempatnya terpisah. Rendemen minyak nilam yang dihasilkan sekitar 2-2,5%.

Faktor-faktor yang mempengaruhi rendemen minyak nilam antara lain : jenis tanaman, umur tanaman, waktu panen, perubahan bentuk daun (pengecilan ukuran daun), perlakuan pendahuluan sebelum penyulingan (cara pengeringan) dan teknik penyulingan (metode uap, metode uap air, pengaturan tumpukan bahan dalam drum penyulingan, tekanan dalam drum penyulingan dan besarnya energi untuk perebusan).

Penelitian ini mempunyai tujuan untuk mengetahui besarnya rendemen minyak nilam dari masing-masing perlakuan, untuk mengetahui tingkat efektivitas masing-masing perlakuan penyulingan minyak nilam, dan mengetahui kemampuan puncak minyak nilam yang dihasilkan pada masing-masing kombinasi perlakuan.

Pada penelitian ini akan dilakukan pengamatan dan kajian pada pengaruh perlakuan pendahuluan daun nilam sebelum penyulingan terhadap rendemen dan hubungan antara laju kecepatan perolehan minyak dengan waktu penyulingan (efektivitas pengeringan). Perlakuan pendahuluan yang akan dikerjakan adalah cara pengeringan daun nilam dengan menggunakan alat pengering pada suhu udara kamar akan tetapi kecepatan udara yang dihembuskan ke ruang pengering bervariasi. Cara penyulingan yang akan dilakukan adalah penyulingan metode uap air penumpukan bahan (daun nilam) yang bervariasi. Perlakuan-perlakuan tersebut diharapkan dapat menghasilkan minyak nilam dengan rendemen yang tinggi, memenuhi syarat standar mutu dan dapat dilihat efektivitas dari masing-masing perlakuan.

METODE PENELITIAN

Tempat dan Waktu

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Teknologi Pertanian Program Studi Teknologi Industri Pertanian Jurusan Budidaya Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Bengkulu dan Laboratorium Kimia FMIPA UNIB, dimulai pada bulan Januari 2005 dan berakhir bulan Maret 2005.

Bahan dan Alat

Bahan yang akan dipakai dalam penelitian ini adalah daun nilam (Pogostemon cablin BENT) yang berasal dari tanaman petani di Rejang lebong, air, minyak tanah dan alat tulis. 

Alat yang digunakan adalah alat pengering tray dryer yang dimodifikasikan pengaturan kecepatan udara pengeringnya, termometer, stop wacth, blower, komponen pemanas (kawat elemen pemanas), alat pengontrol suhu udara, alat pengukur kecepatan udara (anemometer), meteran, seperangkat alat penyuling metode uap (steam destillation), gunting, botol warna hijau (gelap), timbangan biasa, timbangan analitik, gelas ukur, pipet, saringan, kompor gas dari minyak tanah, kalkulator, corong, wadah penampung hasil minyak nilam, kertas grafik, alat tulis dan kertas.

Tahapan Penelitian

Tahapan Penelitian meliputi :
1. Persiapan bahan baku: bahan baku yang digunakan adalah daun nilam (Pogostemon cablin BENT).
2. Pengecilan ukuran: daun nilam yang berada dibagian ujung cabang dipotong, yaitu pada pangkal tempat bersatunya helai daun.
3. Pengeringan: pengeringan daun nilam dilakukan dengan menggunakan alat pengering tray dryer (rak pengering) dengan modifikasi suhu udara pengering yang diatur sedikit diatas suhu kamar yaitu sekitar 35 0C. Untuk mengatur suhu kamar yang stabil dan konstan , dipasang elemen pemanas elektrik yang kemudian suhunya diatur dengan alat pengontrol suhu (thermo control). Kecepatan udara pengeringan juga diatur mulai dari kecepatan udara normal (di ruang terbuka) hingga ditentukan suatu interval kecepatan udara diatas normal. Cara untuk menentukan kecepatan udara pengeringan dengan menggunakan anemometer. Kemudian ditentukan 3 variasi kecepatan udara pengeringan (V1,V2,V3). Pengeringan diakhiri setelah kadar air bahan mencapai 14%, selama pengeringan daun nilam perlu dibolak-balik sehingga kadar air akhir dari daun nilam dapat merata.
4. Penyulingan: penyulingan dilakukan dengan alat penyuling yang biasa dilakukan petani/pekebun nilam sekarang ini yaitu menggunakan metode uap (steam destillation). Ketel suling dengan ketinggian 74,5 dan diameter30 cm dibagi 2 ruangan (lihat Lampiran 1).
5. Nilam yang sudah dikenai perlakuan pendahuluan dengan kadar air 14% disuling dengan metode steam destillation dengan perlakuan penyulingan tiga tinggi tunpukan bahan, yaitu tinggi bahan penuh, tinggi bahan ¾, tinggi bahan setengan drum penyuling.
6. Untuk mengetahui volume dan berat minyak nilam yang dihasilkan dari proses penyulingan dapat dilakukan dengan mengukur volume dan menimbang berat perolehan minyak nilam dengan menggunakan gelas ukur setiap periode waktu tertentu yaitu setiap 15 menit. Pengukuran volume dan penimbangan berat minyak nilam selalu dicatat berdasarkan waktu proses penyulingan minyak nilam.
7. Pengeplotan volume dan berat minyak nilam.Hasil yang diperoleh dari pengukuran volume maupun berat minyak diplotkan pada kertas grafik atau dibuat grafik, sehigga akan terlihat hubungan antara volume dan berat minyak nilam berdasrkan interval waktu proses penyulingan.

Analisis hasil penelitian yang dilakukan terdiri atas :

1. Analisis grafis, yaitu menentukan efektivitas penyulingan minyak nilam berdasarkan hasil ploting atau grafik yang dihasilkan pada masing-masing kombinasi perlakuan.
2. Menentukan kemampuan dan kemampuan puncak minyak nilam yang dihasilkan pada masing-masing kombinasi perlakuan
3. Analisis menggunakan Rancang Acak Lengkap (RAL).
4. Membuat kesimpulan efektifitas kombinasi perlakuan yang terbaik dari proses penyulingan minyak nilam. Menganalisa masing-masing kombinasi perlakuan proses penyulingan minyak nilam dilihat dari aspek teknisnya.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Rendemen Minyak Nilam Hasil Penyulingan

Rendemen minyak nilam dinyatakan dengan persentase berat minyak nilam yang dihasilkan per berat daun yang disuling. Rata-rata tertinggi hasil penyulingan terdapat pada kecepatan pengeringan 1, terlihat pada tinggi tumpukan penuh (V1H3) yaitu 3,312 %. Rata-rata terendah hasil penyulingan terdapat pada kecepatan penering 1, pada tinggi tumpukan rendah (V1H1) yaitu 2,29%.

Rendemen hasil penyulingan dapat dilihat pada gambar 2 . Penelitian Dewi (1994) menyatakan bahwa rendemen hasil penyulingan untuk daerah Bengkulu hanya mencapai 2-2,5%. Rendemen yang diperoleh melalui penyulingan yang dilakukan secara langsung dengan uap menurut Rusli dan Syafril (1991), dan Weiss (1997) dapat mencapai 1,8% sampai dengan 2,5%.
Grafik redemen Hasi Peyulingan Nilam
Gambar 1. Redemen Hasi Peyulingan Nilam.
Rekapitulasi rata-rata hasil pengukuran rendemen minyak disajikan pada tabel 1. Hasil analisis varian menunjukkan bahwa faktor H (tinggi tumpukan bahan pada saat penyulingan) memberikan pengaruh yang nyata terhadap rendemen minyak nilam yang dihasilkan, sedangkan faktor V (kecepatan udara pengeringan) tidak memiliki perbedaan yang nyata atau dengan kata lain kecepatan udara pengeringan tidak mempengaruhi rendemen minyak yang dihasilkan.

Tabel 1. Rekapitulasi rata-rata rendemen hasil penyulingan.

No
Perlakuan
Rata-rata
1
V1H1
2,229
2
V1H2
3,186
3
V1H3
3,312
4
V2H1
2,561
5
V2H2
2,883
6
V2H3
3,113
7
V3H1
2,649
8
V3H2
2,389
9
V3H3
3,032

Hasil dari uji lanjut DMRT terhadap faktor H (tinggi tumpukan bahan), didapat bahwa faktor H1 dengan tinggi tumpukan bahan 30 cm tidak memiliki perbedaan yang nyata terhadap faktor H2 dengan tinggi tumpukan bahan 45 cm, demikian juga halnya dengan faktor H3 dengan tinggi tumpukan bahan 60 cm tidak memiliki perbedaan yang nyata terhadap faktor H2 dengan tinggi tumpukan bahan 45 cm, akan tetapi faktor H3 dengan tinggi tumpukan bahan 60 cm memiliki perbedaan yang nyata terhadap faktor H1 dengan tinggi tumpukan bahan 30 cm. Hasil analisis varian dapat dilihat pada tabel 2.

Tabel 2 Analisis varian pada berbagai perlakuan penyulingan

Source
SS
Df
MS
F
P
Main Effects






H
2.701486519
2
1.350743259
9.630370334
0.0014
**
V
0.232643185
2
0,116321593
0,829336002
0,4523
ns
Interaction






H x V
0,493012593
4
0,123253148
0,878755791
0,4961
ns
Error
2.52465667
18
0,140258704



Total
5,951798963
26





Berdasarkan Uji Lanjut DMRT memperlihatkan bahwa H3 (tinggi tumpukan bahan 60 cm) memberikan rendemen minyak tertinggi dibandingkan dengan perlakuan tinggi tumpukan bahan yang lainnya. Hasil Uji Lanjut DMRT Tinggi Tumpukan Bahan terhadap Rendemen minyak nilam dapat dilihat pada tabel 3. Uji Lanjut DMRT faktor V (kecepatan udara pengeringan) memperlihatkan bahwa rendemen minyak nilam hasil penyulingan tertinggi dicapai pada perlakuan V1 (kecepatan udara pengeringan 90 m/menit).

Tabel 3. Uji Lanjut DMRT Tinggi Tumpukan Bahan Terhadap Rendemen Minyak Nilam

Rank
Trt #
Mean
N
Non significant ranges
1
3
3,15222
9
a
2
2
2,906
9
a
3
1
2,392889
9
b

Hasil penelitian ini menunjukan bahwa rendemen minyak nilam yang dihasilkan meningkat dengan kecepatan pengeringan yang paling rendah (V1) dan meningkatnya tinggi tumpukan bahan dalam ketel suling.

Titik Maksimum /Kemampuan Puncak

Titik maksimum/kemampuan puncak rata-rata yang dicapai hanya pada awal penyulingan (pada menit ke-30) diwakili oleh perlakuan V1H1 dapat dilihat pada gambar 2.

Hasil dari penelitian ini dapat dilihat secara umum titik maksimum/kemampuan puncak yang dicapai adalah hanya pada awal penyulingan (pada menit ke 30) dan terus menurun hingga pada batas waktu yang ditentukan.
Grafik hubungan antara pertambahan jumlah minyak terhadap interval waktu penyulingan
Gambar 2. Hubungan antara pertambahan jumlah minyak terhadap interval waktu penyulingan.
Waktu Proses Penyulingan Nilam dan Efektifitas Penyulingan

Penentuan proses penyulingan dilakukan dengan menimbang minyak atsiri yang dihasilkan setiap 30 menit sekali. Berdasarkan hasil penelitian, persentase rata-rata tertinggi rendemen dan efektifitas penyulingan perlakuan H1 (tinggi tumpukan bahan 30 cm) terdapat pada kombinasi perlakuan V3H3 yaitu sebesar 3,032%. Hal ini disebabkan perlakuan V3 (kecepatan udara pengeringan 125 m/menit) merupakan kecepatan udara pengering yang paling tinggi dibanding dengan perlakuan kecepatan udara pengering yang lainnya (V1 dan V2). Proses pengeringan dan pelayuan menyebabkan kandungan air dalam bahan berkurang, dengan menguapnya air maka sel minyak pecah sehingga ada celah yang memudahkan air masuk dan menarik minyak keluar, dengan demikian proses penyulingan lebih mudah dan rendemen akan lebih tinggi (anonim, 1989). Rendemen dan efektifitas penyulingan dengan tinggi tumpukan bahan 1 dapat dilihat pada gambar 3.
Grafik hubungan Redemen dengan waktu pada tinggi tumpukan bahan 1
Grafik 3. Hubungan Redemen dengan waktu pada tinggi tumpukan bahan 1.
KESIMPULAN

Rendemen minyak nilam dinyatakan dengan persentase berat minyak nilam yang dihasilkan per berat daun yang disuling. Rata-rata tertinggi hasil penyulingan terdapat pada kecepatan pengeringan , terlihat pada tinggi tumpukan penuh (V1H3) yaitu 3,312 %. Rata-rata terendah hasil penyulingan terdapat pada kecepatan pengeringan 1 pada tinggi tumpukan rendah (V1H1) yaitu 2,29%. Hasil analisis menunjukan bahwa faktor tinggi tumpukan bahan pada saat penyulingan memberikan pengaruh yang nyata terhadap rendemen minyak nilam yang dihasilkan, sedangkan kecepatan udara pengeringan tidak memiliki perbedaan yang nyata. Dapat disimpulkan bahwa rendemen minyak nilam yang dihasilkan meningkat dengan kecepatan pengeringan yang paling rendah dan meningkatnya tinggi tumpukan bahan dalam ketel suling.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2003. Peranan Program Unit Pelayanan Pengembangan dan Pengolahan Hasil Pertanian dalam Rangka Mendukung Pengembangan Agroindustri Pedesaan di Propinsi Bengkulu. Seminar HIMATIN UNIB. Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Propinsi Bengkulu, Bengkulu.

Dewi, R. 1994. Pengaruh Berbagai Tipe Pengeringan Terhadap Rendemen dan Mutu Minyak Nilam (Pogostemon cablin Bent). Skripsi Jurusan Budidaya Pertanian. Fakultas Pertanian. Universitas bengkulu, Bengkulu (tidak dipublikasikan)

Hernani dan Risfaheri. 1989. Pengaruh Perlakuan Bahan Sebelum Penyulingan Terhadap Rendemen dan Karakteristik Minyak Nilam. Pemberitaan Penelitian Tanaman Industri. Vol. XV (2) : 84-86

Ketaren, S. 1985. Pengantar Teknologi Minyak Atsiri. Balai Pustaka. Jakarta.

Lutony. 1994. Produksi dan Perdagangan Minyak Atsiri. Jakarta

Santoso, H.R. 1990. Bertanaman Nilam (Bahan Industri Wewangian). Kanisius, Yogyakarta.

Wijaya,H.S. 2000. Ekstraksi Minyak Atsiri dari Daun Jeruk (Citrus hystrix DC) pada skala Pilot-Plant. Jurnal Teknologi Industri Pertanian Vol.9 (3) : 164-171.

Wiraadmaja, H.,S.taib,G.,Said,G. 1987. Operasi Pengeringan Pada Pengolahan Hasil Pertanian. Mediatama Sarana. Jakarta.

Lampiran 1. Gambar Skema Alat Penyuling Metode Steam Destillation

Skema Alat Penyuling Metode Steam Destillation

Anda sekarang sudah mengetahui Artikel dan Makalah mengenai PenyulinganDaun Nilam, dan Metode Steam Destilation. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.



Pengunjung dapat menyalin materi di blog ini menggunakan Browser Google Chrome. Google Chrome
Bacalah terlebih dahulu Panduan Pengunjung jika anda ingin menggunakan materi dari blog ini.
DMCA.com
Judul : Penyulingan, Daun Nilam, Metode Steam Destilation : Artikel dan Makalah

Rating : 9 out of 10 based on 666 ratings. 9 user reviews.

Reviewer : Puri Maulana

Masukkan Kata Kunci




Artikel Terkait :