Wednesday, April 3, 2013

Komponen Utama Minyak Bumi dan Gas Alam, Alkana, Sikloalkana, Aromatik, Senyawa Kimia

Komponen Utama Minyak Bumi, Alkana, Sikloalkana, Aromatik, Senyawa Kimia - Komposisi utama minyak bumi yaitu senyawa hidrokarbon. Di samping senyawa-senyawa hidrokarbon, minyak bumi pada umumnya mengandung unsur-unsur belerang, nitrogen, oksigen, dan logam (khususnya vanadium, nikel, besi, dan tembaga). [1] (Baca juga : Fraksi Minyak Bumi)


Secara umum, komposisi minyak bumi dapat digolongkan sebagai berikut. 

1. Senyawa Golongan Alkana

Senyawa alkana merupakan komponen utama minyak bumi. Pada suhu kamar, metana dan etana berupa gas. Metana dan etana merupakan komponen utama LNG. Sementara itu, propana dan butana merupakan komponen utama LPG berbentuk cair.[1] Golongan alkana yang tidak bercabang terbanyak adalah n–oktana, sedang alkana bercabang terbanyak adalah isooktana (2,2,4–trimetilpentana).
n–oktana isooktana (2,2,4–trimetilpentana)
2. Senyawa Golongan sikloalkana

Senyawa sikloalkana merupakan komponen terbesar kedua setelah n-alkana. Senyawa sikloalkana yang paling banyak terdapat pada minyak bumi yaitu siklopentana dan sikloheksana.
siklopentana dan sikloheksana
3. Senyawa Golongan Hidrokarbon Aromatik

Golongan hidrokarbon aromatik yang terdapat dalam minyak bumi adalah benzena. Hanya sedikit senyawa aromatik dengan titik didih rendah dalam minyak bumi.
benzena
4. Senyawa isoalkana

Hanya sedikit isoalkana yang terkandung dalam minyak bumi.

5. Senyawa-senyawa Lain

Senyawa-senyawa mikro yang lain, seperti senyawa belerang berkisar 0,01

– 7%, senyawa nitrogen berkisar 0,01 – 0,9%, senyawa oksigen berkisar 0,06
– 0,4%, dan mengandung sedikit senyawa organologam yang mengandung logam vanadium dan nikel.


Sementara itu sumber energi yang lain, yaitu gas alam memiliki komponen alkana suku rendah, yaitu metana, etana, propana, dan butana. Sebagai komponen terbesarnya adalah metana. Dalam gas alam, selain mengandung alkana, terkandung juga di dalamnya berbagai gas lain, yaitu karbon dioksida (CO2) dan hidrogen sulfida (H2S), meskipun beberapa sumur gas alam yang lain ada juga yang mengandung helium. Dalam gas alam ini, metana digunakan sebagai bahan bakar, sumber hidrogen, dan untuk pembuatan metanol. Etana yang ada dipisahkan untuk keperluan industri, sedangkan propana dan butana juga dipisahkan, dan kemudian dicairkan untuk bahan bakar yang dikenal dengan nama LPG (Liquid Petroleum Gas) yang biasa digunakan untuk bahan bakar kompor gas rumah tangga.

Tabel 1. senyawa alkana dan senyawa lainnya dari fraksi hidrokarbon beserta titik didihnya.

No.
Fraksi
Jumlah Atom C
Titik Didih (°C)
Kegunaan
1.
Gas
C1 – C4
< 30
Bahan bakar pemanas
2.
Petroleum eter
C5 – C7
30 – 90
Pelarut /sintesis bahan organik, binatu kimia
3.
Bensin
C6 – C12
30 – 180
Bahan bakar kendaraan bermotor
4.
Minyak tanah
C10 – C15
180 – 230
Bahan bakar, pemanas
5.
Minyak gas
C10 – C20
230 – 305
Bahan bakar diesel, pemanas
6.
Solar
C16 – C20
> 305
Bahan bakar mesin jet
7.
Minyak pelumas
> C20
Zat padat, titik cair rendah
Digunakan untuk minyak pelumas karena kekentalannya yang tinggi

8.
Parafin (lilin)

> C20
meleleh
52 °C – 57 °C

lilin gereja, pengendapan
air bagi kain, korek api,dan
pengawetan
8.
Aspal / Bitumer/ Ter
> C25
Residu
Lilin, malam, pelapis jalan raya
9.
Kokas petroleum


residu

Bahan bakar, elektrode

Anda sekarang sudah mengetahui Komponen Minyak Bumi. Terima kasih anda sudah berkunjung ke Perpustakaan Cyber.

Referensi :

Utami, B. A. N. Catur Saputro, L. Mahardiani, dan S. Yamtinah, Bakti Mulyani.2009. Kimia : Untuk SMA/MA Kelas X. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 250.

Referensi Lainnya :

[1] Setyawati, A. A. Kimia : Mengkaji Fenomena Alam Untuk Kelas X SMA/MA. Pusat Perbukuan, Departemen Pendidikan Nasional, Jakarta, p. 186.

No comments:

Post a Comment

Berkomentarlah secara bijak. Komentar yang tidak sesuai materi akan dianggap sebagai SPAM dan akan dihapus.
Aturan Berkomentar :
1. Gunakan nama anda (jangan anonymous), jika ingin berinteraksi dengan pengelola blog ini.
2. Jangan meninggalkan link yang tidak ada kaitannya dengan materi artikel.
Terima kasih.